Cerita Santri
Selalu Fokus Menjaga Kebersihan Hati

Selalu Fokus Menjaga Kebersihan Hati
Ada orang yang oleh Allah SWT dianugerahi kedudukan yang terhormat di hadapan masyarakat, dikaruniai ilmu yang berlimpah. Tetapi, sayang sekali ia gunakan semua nikmat Allah itu hanya untuk mencari sanjungan, pujian, dan kekaguman orang lain.

Allah SWT berfirman, “(Yaitu) hari di mana harta dan anak-anak tidak berguna. Kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih.” (QS. asy-Syuaraa [26]: 88-89)
 
Saudaraku, selain pentingnya kita fokus untuk tobat, hal lain yang tidak kalah pentingnya adalah fokus menjaga hati agar tidak ternodai lagi dengan kotoran-kotoran dosa. Penting bagi kita untuk fokus menjaga kebersihan hati dari berbagai penyakit yang bisa merusaknya.
 
Karena, ketika hati kita rusak, pasti berpengaruh pada seluruh bagian dari diri kita yang juga terbawa rusak. Inilah yang diwasiatkan Rasulullah saw dalam salah satu hadisnya, “Sesungguhnya di dalam tubuh ada segumpal darah. Jika segumpal darah itu baik, maka baiklah seluruh tubuh. Namun, jika segumpal darah itu rusak, maka rusaklah seluruh tubuh. Ketahuilah, segumpal darah itu adalah hati.” (HR. Bukhari dan Muslim)
 
Saudaraku, betapa banyak manusia yang celaka dalam hidupnya di dunia disebabkan kekotoran hatinya sendiri. Tidak sedikit yang iri dengki pada tetangganya, ia memaksakan hidup di luar kemampuannya, berutang ke sana sini lalu terlilit. Kemudian gelisah, malu, hidupnya tersiksa.
 
Tidak sedikit juga yang ingin cepat naik jabatan, ingin terpandang di mata orang lain karena kedudukan, ingin cepat naik gaji dan tunjangan, lalu ia menempuhnya dengan jalan ketidakjujuran. Ia sikut kanan-kiri, halalkan berbagai cara, tak ragu untuk korupsi, sogok sana sogok sini. Kemudian, rasa takut menyempitkan hatinya. Takut ketahuan aparat hukum, sebelum kemudian ia benar-benar terjerat kasus dan dihukum.
 
Sungguh naïf penyakit hati ini. Ada orang yang oleh Allah SWT dianugerahi kedudukan yang terhormat di hadapan masyarakat, dikaruniai ilmu yang berlimpah. Tetapi, sayang sekali ia gunakan semua nikmat Allah itu hanya untuk mencari sanjungan, pujian, dan kekaguman orang lain. Ia belum puas jika belum mendapat itu semua. Ini adalah kufur nikmat yang berawal dari hati yang kotor.
 
Padahal saudaraku, demi Allah, kita sesungguhnya tidak menjadi terhormat oleh sebab uang, kedudukan, jabatan, gelar, garis keturunan. Bukan itu yang membuat kita dihormati orang lain. Kita dihormati orang lain adalah karena Allah Yang Maha Pengasih masih menutupi keburukan diri kita di hadapan mereka. Dan, sungguh hanya Allah yang kuasa memberi kedudukan dan kehormatan kepada kita, dan hanya Allah yang kuasa mengambilnya dari diri kita.
 
Tidak pernah Allah menyebutkan alat ukur kesuksesan kita adalah kekayaan, kedudukan atau kepintaran. Alat ukur kesuksesan kita di hadapan-Nya hanyalah ketakwaan kita. Allah SWT berfirman, “..Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling takwa di antara kamu..” (QS. al-Hujurat [49]: 13)
 
Namun, kita juga perlu hati-hati karena bukan hanya sombong oleh kekayaan dan kedudukan saja yang menjadi indikasi dari kotornya hati. Melainkan juga sikap minder, rendah diri karena urusan kekayaan dan kedudukan pun adalah indikasi dari kotornya hati. Mengapa? Karena itu berarti dunia mendominasi hatinya. Dua sikap ini sama-sama bentuk dari cinta dunia. Sedangkan cinta dunia mendatangkan berbagai macam penyakit hati.
 
Segala apa yang ada di alam semesta ini mutlak milik Allah SWT. Rumah yang besar atau kecil, milik sendiri atau kontrakan, kendaraan baru atau lama, mahal atau murah, semua sama saja. Semua adalah milik Allah. Manusia hanya dititipi. Lantas, pantaskah manusia sombong dengan benda titipan Allah atau minder dengan karunia Allah?!
 






Berikan Komentar Via Facebook
comments powered by Disqus

Cerita Santri Lainnya
Tujuh Tips Membuat Rumah Bersih dan Rapi
Tujuh Tips Membuat Rumah Bersih dan Rapi
16
Berikut adalah beberapa tips yang dapat dilakukan agar rumah tetap bersih dan rapi. Semoga tips dar A Deda ini bermanfaat dan semoga dapat bernilai ibadah.