Kajian Aa Gym
​Ujian ketika Belum Bertemu Jodoh

​Ujian ketika Belum Bertemu Jodoh
Allah sudah menyediakan jodoh untuk setiap hamba-Nya. Hanya saja kita perlu ikhtiar untuk menjemputnya.


Urusan jodoh seringkali menjadi pemicu kegalauan seseorang. Sudah mencapai umur yang pantas untuk menikah, namun belum juga bertemu dengan jodoh, maka hati pun gelisah. Apalagi kalau umur sudah melewati masa-masa yang menurut kebanyakan orang waktu ideal untuk menikah, maka hati semakin gelisah lagi. Kegelisahan semakin bertambah berat saja manakala teman-teman, saudara, dan orang-orang di sekitar kita bertanya-tanya tentang kapan menikah.
 
Dalam kondisi demikian, seseorang akan merasa sempit dan sebagian orang memilih untuk menghindar dari pergaulan karena perasaan minder. Padahal semestinya tidak perlu begitu. Mengapa? Karena Allah SWT berfirman, “Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tentram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.” (QS. ar-Ruum [30]: 21)
 
Allah sudah menyediakan jodoh untuk setiap hamba-Nya. Hanya saja kita perlu ikhtiar untuk menjemputnya. Ada perbedaan ‘mencari’ dengan ‘menjemput’. Kalau ‘mencari’ digunakan untuk menemukan sesuatu yang belum tentu ada. Sedangkan ‘menjemput’ digunakan untuk menemukan sesuatu yang sudah ada, hanya saja belum bertemu.
 
Lantas bagaimana cara menjemputnya? Yaitu adalah ikhtiar memperbaiki diri. Karena Allah berfirman, “Perempuan-perempuan yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat perempuan-perempuan yang keji (pula), dan perempuan-perempuan yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki- laki yang baik adalah untuk perempuan-perempuan yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rezeki yang mulia (surga).” (QS. An Nuur [24]: 26)
 
Belum bertemu dengan jodoh padahal usia sudah mencukupi untuk menikah, ini adalah ujian. Berpeganglah kepada Allah SWT, karena hanya Allah yang menguasai hati setiap hamba-Nya. Setiap makhluk adalah milik Allah, jodoh kita pun milik Allah. Maka prioritas yang harus kita lakukan adalah meminta jodoh kepada-Nya. Adapun selebihnya merupakan ikhtiar kita sebagai manusia. Boleh dengan cara meminta orangtua mempertemukan dengan orang yang menurut mereka tepat. Boleh juga kepada teman atau saudara kita.
 
Tetaplah beraktifitas dengan baik, bekerja dengan jujur, terlibat dalam kegiatan-kegiatan sosial dengan niat lillaahi ta’ala. Jauhkan rasa pesimis, minder, putus asa, apalagi buruk sangka kepada Allah SWT. Tingkatkan ketakwaan kita kepada Allah melalui qiyaamul lail. Karena bagi orang bertakwa, Allah akan memberikan jalan keluar dan karunia dari arah yang tiada terduga sebelumnya.
 






Berikan Komentar Via Facebook
comments powered by Disqus

Kajian Aa Gym Lainnya
Membangun Kejujuran
Membangun Kejujuran
22
jangan berbohong sekali pun untuk mendapat pujian. Usahakan tampil apa adanya. Apa yang kita miliki, itulah adanya.