Aku Bangga Menjadi Santri

Banyak di luar sana yang bilang kalo jadi santri tuh gak enak, santri tuh harus ngikutin tata tertib banget, santri tuh harus ngapalin Al-Quran, mana ditarget lagi, santri tuh tertekan lah, santri tuh bla bla bla…

Itu beberapa cetusan dari banyak orang yang belum pernah menjadi santri. So I’ll talk something about “santri”. Apa sih sebenernya santri? Santri tuh gimana sih sebenarnya?

Oiya sampe kelupaan kan, perkenalkan saya adalah santri dari SMP Daarut Tauhiid Boarding School Putri. Sekarang aku kelas 9. Oiya, kalo ada yang berminat masuk, masuk aja yaa, bagus ko tempatnya, di fasilitasi dengan baik,hehe… jadi promosi kan, ya gapapa lah sekalian ngebantu kepala sekolah juga kan,wkwk.. udah udah. Oke, now aku bakal nyeritain dari awal masuk sampai sekarang. Kira-kira gini percakapannya…

“Teteh, ayo kita ke KUMON!” ajak mamah. Pada saat itu aku masih kelas 6 dan aku ikut.

“Gak ah mah, udah sore nih udah jam 4, males,” jawabku.

“Ya udah atuh, kita tes aja yuk!” ajak mamah lagi.

“Kemana mah? udah sore,” jawabku kesal.

“Ke DT,” jawab mamah dengan singkat.

“Yaudah deh mah, berarti kita gak jadi ke KUMON kan?” tanya aku.

“Iya,” jawab mamah lagi.

“Ya udah hayu atuh keburu malem,” ajak aku.

Di situ aku tidak memikirkan sama sekali gimana kedepannya, yang penting aku tidak les. Aku nggak mau les bukan karena lesnya gak enak atau gurunya galak-galak, tapi karena aku lagi ga mood aja gitu.

Akhirnya aku sama mamah pergi ke tempat yang dulu aku bilang “pesantren” aku gak tahu kalo pesantren dan boarding itu beda. Yang aku tahu ya pesantren itu harus disiplin, bakal capek, pasti pengen ketemu mamah terus.

Sebenernya sih aku gak mau banget kalau harus pesantren karna awalnya aku maunya negeri, tapi kehendak ayah gak boleh diganggu gugat, ya udah kaerna aku masih polos-polos aja, ya udah aku ikutin kehendak ayah. Oke, lanjut ke ceritanya.

“Udah nyampe?” Aku bingung.

“Udah, bagus kan? Oiya tadi kita ngelewatin komplek karena sekolahnya di komplek, terus itu kantor gurunya, itu asramanya, itu… (bla bla bla).” ucap mamah.

Buset dah, itu beneran mamah ? kayak udah bertahun tahun sekolah di situ. Kayaknya hafal banget letak lokasinya. Di situ aku cuma iya iya aja, sebenernya pusing sih, tapi ya udah lah. Nah, pas mamah udah ngejelasin, tiba-tiba ada seorang perempuan yang make kerudung panjang banget itu mah, sampe dibawah siku coba.

“Assalamualikum, selamat datang. Ada yang bisa saya bantu?” tanya perempuan itu.

“Oh iya, saya mau mengikutsertakan anak saya untuk test di sekolah ini,” jawab mamah.

“Oh sini, mari saya antar,” ucap perempuan itu dengan santun.

Di situ aku langsung mikir, duh kayaknya dia guru di sini deh. Tapi panjang banget ya kerudungnya, mana pake dress lagi, duh buset dah.

Lalu aku diantar sama perempuan tersebut ke ruangan besar, di situ ada plang yang tertulis “ruang kepala sekolah” tapi mamah dibawa ke ruangan lain. Nah, pas aku udah di ruangan itu, tiba-tiba ada yang masuk lagi. Seorang perempuan dewasa dengan kerudung besar juga.

Aku disuruh duduk, terus aku dikasih kertas tesnya yang soalnya ada 100.

Ishh gila, kan aku belum belajar, boro-boro dah aku belajar, ke tempat les aja mager, udahlah isi sebisanya.

“Ini, sudah.” ucapku kepada perempuan yang tadi masuk ke ruang kepala sekolah.

“Oh okey, good job buat kamu ya, sekarang saya akan mewawancarai kamu, boleh ya?” tanya perempuan itu.

“Boleh,” jawabku.

Akhirnya aku disitu ditanya tanya sama perempuan tersebut. Ya sudahlah anggep perempuan itu “guru” dan panggil saja dengan sebutan “Bu”. Beberapa menit berlalu, akhirnya aku selesai dengan pertanyaan tersebut, begitu pula mamah, mamah udah keluar sedari tadi.

“Gimana? Bisa?” tanya mamah.

“Bisa, tapi susah.” gurau aku.

Mamah melihat aku hanya senyum aja. Akhirnya karena udah selesai, kita pulang sekitar jam 17.30. Sebenernya sekolah udah tutup, mungkin karena tidak enak, jadi diusahakan buka, dan kebetulan para guru di situ belum pulang.

2 hari berlalu…

Aku dan mamah melihat hasil tes kemarin. Dan ternyata di situ tertera ada nama aku. Aku memasang muka senang dan bersyukur. Padahal dalam batin, ”ishh yaelah, kenapa harus masuk? Padahal kan aku ngisinya juga agak ngasal ngasalan.”

Hari-hari berlalu dan akhirnya masuk asrama pun tiba. Lebih awal lagi, karena pada saat itu ada masa taaruf santri dulu, jadi 3 hari lebih awal dari SMP normalnya.

“Karena teteh udah di sini, mamah sama ayah tinggal ya, jaga diri teteh baik-baik,” ucap mamah lembut.

“Iya mahh,” ucapku sambil berlinang air mata. Sebenernya aku lihat ayah sama mamah pun ngeluarin air mata.

Nah, hari pertama tidur di kasur asrama tuh aku tidur kira-kira jam 12 malem, terus aku bangun jam 2 pagi buat mandi, for the first time aku mandi jam segitu terus aku langsung pakai seragamnya dan ngakaknya langsung aja dah pake kerudung segi empat saking rajinnya itu teh. Terus karena pas itu aku halangan aku masuk ruangan sholat yang namanya “Arofah” itu jam 5 pagi sehabis semua sholat tahajud dan sholat subuh.

Duduk aja we di belakang karena itu tempatnya, terus pada baca al-quran gitu, dan kita disuruh buka buku kecil gitu yang namanya tertera “Al-Ma’tsurat pagi dan petang” dan baca deh kita. Awalnya itu aku ngantuk banget karena aku cuma tidur 2 jam aja. Oke, sehabis itu ada ceramah sedikit dari guru yang namanya “musyrifah”, aku mah panggilnya “ustadzah”.

Terus sehabis itu ke kamar masing-masing buat beres-beres kamar dan habis itu makan pagi. Kegiatan makan pagi sungguh menegangkan, kita harus bener-bener bersih, rapi, tertib, teratur (BRTT) itu budaya DT.

Okey, ada yang namanya “duduk siap gerak” ? di situ kita duduk sila terus lutut rapat dengan lutut temennya karna kita duduknya berhadap-hadapan dan berbanjar, teurs kedua tangan miring lurus tegak dia atas lutut jadi kayak bentuk segitiga gitu lah. Diem aja ga boleh ngomong karena itu kan adab makan, ga boleh ada nasi sedikit pun yang jatuh ataupun yang tersisa, kita makan aja di waktu, karna katanya termasuk bagian disiplin, tidak lupa sebelum makan atau sesudahnya berdoa bareng-bareng, tidak ada pergerakan sebelum diperintah.

Okey, awal yang melelahkan pada saat itu, tapi kita diajarkan pantang MENGELUH. Okeyy udah makan nih, ada beberapa kegiatan yang cukup melelahkan dari pagi sampai sore, mulai dari games jalan jalan, dan masih banyak lagi. Di situ banyak banget hikmah yang didapet, dan yang utama kebersamaan terjalin sangat erat, gimana enggak?

Setiap hari dan saat selalu bareng. Kalau dipikir-pikir indah rasanya. Kalau waktunya sholat sama makan gimana? Ya berhenti dulu, laksanain dulu kewajiban dan kebutuhan kita nya, selalu kita sholat dan makan di arofah. And you know? Sepanjang kegiatan hati aku tuh resah, eaa alay ya, ya maksudnya tuh sedih gitu mungkin efek masuk pesantren yang dulu aku tau bukan boarding. Oh ya kok ga sekolah sih biasanya kan langsung mulai pembelajaran? Yang udah aku jelassin di atas, kalau kita lewattin dulu masa taaruf santri (MATABA) selama 3 hari.

3 hari berlalu..

duh rasanya masih belum betah di asrama, nangis mulu pekerjaannya, minta maaf sama orang tua di doa teh, pengen kabur, dan lain-lain. Tapi sadar ga sih? Kita kalau kayak gitu nambah pahala sama ilmu ya ga sih. Doain orang tua melulu wkwk. Alhamdulillah

Udah 3 hari, hari Senin pun datang dan itu hari pertama KBM yaa lebih tepatnya di Pesantren and itu semua nya laksain shaum senin kamis atau puasa sunnah Rasul. Ga kuadhhh! Pengen rasanya buka, tapi aturan harus dilaksanain.

“Allahuakbar Allahuakbar”

“Alhamdulillah” sahut para santri.

OMG! Akhirnya buka puasa jugaa! Udah buka puasa, langsung dah sholat, terus berkegiatan yang lain sampe tidur lagi.

2 bulan berlalu… di situ aku masih suka kangen mamah sama ayah. Tahan zaa, tahann!

3 bulan, 8 bulan, 1 tahun!!!

Naik kelas 8, yey! Waktu udah di asrama lagi tuh ya gengs, aku tuh udah ga suka kangen lagii. Kelas 8, semangat banget buat belajar, nyantai tuh di asrama, ngobrol ngobrol, aktivitas juga ngga padat amat. Ga kerasa, naik kelas 9. Di tahun terakhir, dibentuk lah sebuah organisasi yang namanya “pengurus angkatan”. Ya walaupun telat.

Pengurus angkatan ada 8 orang setiap kelas nya ada 2 orang perwakilan, jadi kira-kira ada berapa kelas yaa?? Yaps, ada 4 kelas. Awal mula di buat pengurus angkatan untuk ngeperbaiki angkatan dan memperkecil masalah. Yaa angkatan ini dibagi jadi 2, yaitu ada kelas reguler yaitu kelas A dan B, ada juga kelas takhosus C dan D. Apa bedanya? Beda target penghafalannya.

Menurut aku nih, munculnya pengurus itu bener-bener bermanfaat. Masalah selesai, dan saat itu sekolah mengakui kalau angkatan kita terbaik dari angkatan sebelum-sebelumnya, dan tentunya berbeda dari yang lainnya. Ehh gimana kalau kenangan?

Banyak banget pas udah akur semua. Dari anniv nya angkatan 06, lomba-lomba juga kerasa lebih banyak kebersamaannya, sampai kita punya banyak barang angkatan contohnya baju angkatan. Oh ya menurut aku yang paling berkesan itu adalah…

“Ini kita angkatan enam, ini kita azuraxis kosong enam, calon-calon penghafal Quran, Insya Allah dirihoi Tuhan…”

“Ini namanya jari asik, ini namanya jarinya asik, apa kata jari asik, azuraxis yang paling asik!”

Itu pas kita PBB (Pasukan Baris Berbaris), yel-yel yang sering kita bawakan copy paste nada Persib dan jari asik. Selalu angkatan ini yang mengoncangkan Daarut Tauhiid, eakk, alay banget ya. Ya pokoknya seru dehh! Dengan yel-yel sebelum latihan PBB sama tentara langsung, buat kita ngebuat PBB tuh menjadi menyenangkan bukan melelahkan. Ya walaupun itu benar-benar melelahkan bagi fisik kita, tapi hati kita enggak.

Ohh iya, ada satu hal lagi yang berkesan..

“Jadi kalian, kita gak boleh emosi pas mainnin ini, lemparnya juga jangan semuanya, ntar habis airnyaa, dikit-dikit dulu aja,” pimpin Wina sebagai Ketua Angkatan.

“Iyaaa Winaaaa!” jawab anak-anak serempak.

“Oh iya, sekarang kita sholawattan aja yaa, semoga dengan ini kita bisa menang. Berharap aja sama Allah,” ucap Wina.

Semua merangkul satu sama lain hingga menjadi empat banjar.

“Sholatuuu, bissalamilmubinnn….”

5 menit berjalan. Akhirnya salah satu guru memerintah di depan.

“Okey, anak-anak kita mulai yaa! Semua harus sportif, tidak ada yang curang, kalau ketauan curang, bakal kami keluarkan yaa”! teriak guru itu.

“Satuuuu, duaaaa, tigaaaa, mulaiii!” teriak lagi guru itu.

Dimulai permainan dengan keadaan panas, tapi kami tetap tenang menghadapinya. Akhirnya, setelah beberapa menit kemudian, kami mulai menyerang angkatan lain dengan sasaran panji mereka. Kami bertekad kuat untuk menang. Seberusaha mungkin kami berusaha. Akhirnya…..

“YEAYYYYY!!! YUHUUU!! MENANGGGGG! HIDUP AZURAXIS!!!”

“HEXAVOREN JADI JUARA, AZURAXIS BERPESTA PORA, ANGKATAN TUJUHH YANG JADI SAKSINYAAA AAA AAA!

“ALHAMDULILLAH”

Sorak kami begitu meriah, kebanggaan ada di hati kami, dan kemenangan kedua kalinya menjadi milik kami. Agustusan yang sangat menyenangkan!

 

Yaa itu namanya lomba “Perang Badar”. Sasaran dari permainan itu adalah panji angkatan lain. Kami harus melemparkan seplastik berisi air ke panji tersebut agar rusak. Dan akhirnya kami dapat merusakkan dua panji sekaligus dalam singkat menit. Itu menjadi kenangan yang kedua kalinya sesudah kelas tujuh.

Banyak kenangan yang tak terduga! Dan itu baru beberapa kenangan. Ternyata yang awalnya ngerasa di boarding itu membosankan, melelahkan, tidak seperti yang dibayangkan dan diucapkan. Kalian harus tau juga! Banyak hikmah yang didapat di boarding, banyak perubahan-perubahan yang harus kita lakuin setelah mempelajari ilmu di boarding. Kerasa banget sama aku, sumpah deh! Cius! Ga boong!

Kegiatan-kegiatan yang ada di boarding membuat kita belajar, betapa waktu sangat berguna dan tidak boleh di sia-siakan. Sedetik waktu disia-siakan, akan menyesal akhirnya walaupun sedetik. Nah, pemimpin yang sukses tidak pernah menyia-nyiakan waktunya. Bahkan ada yang tidak tidur untuk belajar. Apa kalian mempunyai cita-cita menjadi seoarang yang sukses? Pasti semua orang ingin itu.

Tapi apa kalian sudah mempersiapkannya? Itu dia! Dengan di boarding kalian bisa belajar lebih jauh, bukan tentang pelajaran kayak IPA,IPS tapi juga ilmu. Karna menjadi pemimpin bukan sukses dunia saja, tapi akhirat nya juga harus dapet.

Mereka yang mengira boarding itu melelahkan, karena mereka belum mencoba, awalnya emang pahit tapi akhirnya manis. Tata tertib? Banyak tapi kalau di lakuin dengan santai dan ikhlas, kayak tulisan aja gitu tata tertib itu. Selain tata tertib juga ada poin penghargaan. Kalian juga bisa menukarkan poin pelanggaran dengan poin penghargaan. Woww enak banget!!! Udah mah dapet poin, dapet sertifikat pula. Lebih mantep ga gengs?! Wkwk..

Yang aku tulis hanya singkat. Kalian harus nyobain yang namanya boarding, mau SMP atau SMA aja, ya gapapa, yang penting ada tiang agamanya sedikit untuk ke depannya. AKU BANGGA MENJADI SANTRI!

(Fatimatuzzahroh)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *