Perjalananku sebagai seorang Muslimah.

Bismillahirahmanirahim

Hari ini saya akan secara singkat menceritakan perjalanan saya sebagai seorang Muslim.

Saya berasal dari keluarga Muslim yang religius. Ayah saya selalu pergi ke masjid untuk melaksanakan shalat, kami berdoa, kami berpuasa pada waktu yang ditentukan, kami sering membaca Quran dan mencoba menjadi Muslim terbaik yang kami bisa.

Ketika saya muda saya bertanya pada diri sendiri, untuk apa saya solat? Apakah itu hanya karena orang tua saya mengatakan kepada saya bahwa jika saya tidak melaksanakan salat, saya akan menjadi orang berdosa? Tetapi saya bahkan tidak tahu apa itu dosa, atau apa itu Jannah dan Jahannam. Yang saya tahu adalah bahwa tidak ada Tuhan selain Allah, dan Muhammad (damai dan berkah besertanya) adalah nabi saya dan itu saja. Saya bahkan tidak setuju dengan semua aturan Islam.

Seperti menggunakan jilbab? Oh, ayolah, hari ini benar-benar panas, dan jilbab panjang? Oh tolong, seperti orang yang tinggal di desa kecil tanpa teknologi, mentalitas ini terlalu lama dan buruk. Wanita dan pria tidak bisa menyentuh? Sangat lucu, karena setiap hari adalah kesempatan untuk bersentuhan dengan lawan jenis. Benar?

Jadi, ketika saya SMA dan berusia sekitar 16-17 tahun, saya tidak tinggal bersama orang tua saya karena mereka di Bengkulu dan saya sekolah di Bandung. Saya merasa lebih banyak kebebasan dengan cara ini, saya melaksanakan salat kapan pun saya mau dan tidak ada orang di sekitar yang memberi tahu saya apa yang seharusnya atau tidak boleh saya lakukan. Jadi apa masalahnya? Mengapa saya bisa hidup seperti itu? Mengapa saya bisa menikmati hidup saya tanpa shalat, ketika saya tahu saya akan pergi ke Jahanam.

Mari bertanya pada diri sendiri, apakah pendidikan yang kita terima tentang Islam di sekolah benar? Islam tidak benar-benar disajikan kepada kita sebagaimana seharusnya, guru-guru datang dengan cara mereka sendiri untuk mengajarkan kita pendidikan Islam. Anda tahu seperti mendorong kita untuk menghafal surat demi surat tanpa berhenti untuk merenungkan arti ayat tersebut. Mereka mengajari kita bagaimana melakukan wudhu dan seberapa banyak Anda harus berdoa ketika wudhu. Oh ayolah

Mereka cukup cepat menyentuh dasar-dasar dan memasukkan ide ini dalam pikiran saya bahwa jika saya tidak melaksanakan salat atau membaca Al-Quran, saya secara otomatis ditakdirkan untuk Jahannam.

Mereka menyoroti Jahanam dengan mengingatkan kita bahwa sangat menakutkan, ada banyak ular di dalamnya, dan apinya tidak panas dan akan membakar saya untuk selama-lamanya.

Oho hoo. Ketika saya seorang remaja, saya berpikir dan sangat menginginkan kebebasan dalam hidup Anda. Ketika agama disajikan kepada Anda dengan cara yang menanamkan lebih banyak rasa takut daripada cinta, mudahlah menjadi takut pada agama Anda. Anda takut hidup setelah mati, dan tentu saja Anda tidak akan pernah mau mati karena takut terbakar di neraka.

Apa yang akan Anda pikirkan tentang Islam jika itu bagaimana itu disajikan kepada Anda? Bagi saya, saya merasa terjebak dalam agama ini.

Dalam pikiran saya, satu-satunya cara bagi saya untuk hidup bahagia adalah jika saya bukan Muslim, karena menjadi seorang Muslim berarti menjalani hidup yang penuh dengan aturan.

Anda tahu, saya sangat berterima kasih kepada Pencipta saya, Allah, Alhamdulillah, karena Dia membimbing saya kembali ke Islam dan dengan perspektif yang benar. Saya lebih bahagia dari sebelumnya karena tidak ada perasaan yang lebih besar daripada kasih karunia yang Anda alami ketika Anda merasa lebih dekat kepada Allah.

Berangkat dari titik rendah di mana shalat itu bukan prioritas saya ke titik tinggi ini dalam iman saya datang untuk menghargai tindakan yang paling indah yang dapat dilakukan seseorang dalam kehidupan ini. Saya mampu, dengan kehendak Allah, memperoleh penghargaan dan cinta yang baru ditemukan untuk tujuan kita dalam kehidupan ini: menyembah Dia yang Menciptakan kita. Bukankah itu luar biasa? Bagi saya itu adalah berkat terbesar.

Anda tahu, Anda hidup hari ini tetapi Anda mungkin tidak akan hidup besok. Saat-saat tidak pernah dijanjikan, dan tidak seorang pun dari kita tahu kapan waktu yang ditentukan kita. Hari ini saya setidaknya tahu apa arti hidup itu. Saya tahu tujuan kita dan mengapa Yang Mahakuasa menciptakan kita semua. Saya tahu saya akhirnya akan mati dan sekarang saya sadar bahwa setiap momen yang saya miliki adalah kesempatan untuk mempersiapkan akhirat saya.

Ketika Anda memiliki pengetahuan tentang kehidupan setelah kematian, suatu keinginan untuk mempersiapkan sebanyak yang Anda bisa untuk yang lebih baik untuk kehidupan kedua.

Jadi di sinilah saya, mengenakan jilbab panjang dengan harapan mendapatkan kesenangan Tuhan dan melestarikan kesopanan saya. Saya sekarang solat wajib lima kali sehari, kadang-kadang yang sukarela melaksanakan sunnah. Saya sekarang takut dan berusaha sekeras mungkin untuk menghindari dosa karena takut membahayakan akhirat saya.

Anda tahu itu lucu, ada banyak aturan di dunia ini. Di sekolah ada aturan untuk siswa, tanpa pengecualian. Jika seseorang tidak mematuhi aturan ini, ada konsekuensi serius bukan? Ini berlaku untuk tempat kerja, di rumah Anda, bahkan di pemerintahan. Bahkan ketika seorang warga negara tidak menyetujui peraturan, mereka harus mematuhinya. Tidak mengikuti aturan atau hukum berakhir dengan hukuman kan? Jadi warga negara model yang ideal, siswa, karyawan, mematuhi aturan untuk memastikan lingkungan yang tenang dan stabil.

Sama seperti beberapa aturan dalam hidup, Tuhan menetapkan aturan untuk semua umat manusia, tanpa kecuali. Jadi setiap manusia harus memperhatikan dan belajar serta berusaha sebaik mungkin untuk mematuhi peraturan-peraturan-Nya.

Ketika kita berpikir tentang hal-hal seperti mengapa ada langit di atas kita? Untuk apa gunung-gunung ini? Mengapa ada kehidupan sebelum kelahiran dan setelah kematian? Mengapa ada orang kaya, miskin, membutuhkan, dan ada orang serakah. Mengapa ada tumbuhan dan binatang? Jawabannya sudah ada di sana. Allah menjawab pertanyaan kita sebelum kita sempat berpikir untuk bertanya.

 

Jawabannya sudah ada di sana, dalam Islam. Allahu Akbar.

 

Autor: Nurul Fadilah (Program Santri Pesantren Mahasiswa Angakatan 10 Pesantren Daarut Tauhiid)

Editor: Carolina

 

 

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *