Tenangkan Hati Dengan Ingat Allah

Hadirin sekalian, banyak yang ingin tenang dalam hidup ini dan begitu susah mencari ketenangan. Punya apa-apa tapi tak punya ketenangan itu tandanya tak punya apa-apa. Punya rumah mewah dan megah tapi hati selalu gelisah maka tidak akan menikmati apa-apa. Punya pendamping yang rupawan tapi cemburu terus-terusan maka tidak akan menikmati apa pun, dan celakanya orangnya hidupnya tidak tenang, bisa membuat hidup orang tidak tenang. Tidak ada orang yang merasa nyaman dengan orang gelisah, jika kita melihat orang gelisah wajahnya itu pasti menggelisahkan.

Orang yang selalu gelisah, kata–kata dan tulisannya juga tidak akan membawa ketenangan. Maka ketenangan itu adalah kunci kebahagian, kunci kemuliaan dan kunci keselamatan. Sekarang ada obat penenang katanya supaya tenang, ini merupakan tenang yang semu, karena sebetulnya kita bisa tenang tanpa obat penenang. Ada yang ke pantai mencari ketenangan, sampai disana malah menjerit-menjerit karena datang tsunami, ada yang mendaki gunung mencari ketenangan malah nelangsa karena tersesat, ada yang dugem mencari ketenangan tapi malah tidak tenang.

Kenapa tenang itu sulit didapat? Karena tenang itu ada pemiliknya, firman Allah Ta’ala dalam surat Al-Fath ayat 4:

هُوَ الَّذِيْٓ اَنْزَلَ السَّكِيْنَةَ فِيْ قُلُوْبِ الْمُؤْمِنِيْنَ لِيَزْدَادُوْٓا اِيْمَانًا مَّعَ اِيْمَانِهِمْ ۗ وَلِلّٰهِ جُنُوْدُ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِۗ وَكَانَ اللّٰهُ عَلِيْمًا حَكِيْمًاۙ

“Dialah yang telah menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang mukmin untuk menambah keimanan atas keimanan mereka (yang telah ada). Dan milik Allah-lah bala tentara langit dan bumi, dan Allah Maha Mengetahui, Mahabijaksana.”

Jadi hadirin jika berumah tangga, sakinah itu datangnya tidak dari suami sakinah datangnya bukan dari istri, bukan dari harta atau jabatan, akan tetapi sakinah itu datang dari Allah Ta’ala, yang bisa lewat istri, suami, dan melalui berbagai hal.

Jadi kalau kita semua rindu ketenangan, orang yang tidak tenang tidak akan bisa menularkan ketenangan. Jadi orang yang gelisah gak bisa mengungkap kata “tenang” kepada orang lain, malah yang lain ikutan gelisah. Bagaimana agar hati kita agar tenang, maka kunci ada surat Ar-Rad ayat 28:

الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا وَتَطْمَىِٕنُّ قُلُوْبُهُمْ بِذِكْرِ اللّٰهِ ۗ اَلَا بِذِكْرِ اللّٰهِ تَطْمَىِٕنُّ الْقُلُوْبُ ۗ

“(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram.”

Maka seharusnya kita tidak perlu lagi risau dan bingung untuk mencari ketenangan dan ketentraman hati, karena sesungguhnya kita punya Allah yang selalu memperhatikan hamba-hambanya, mau pas lagi suka atau duka, Allah mah akan selalu menyertai kita. Jadi sebetulnya dengan kita banyak ingat sama Allah maka insyaAllah hati kita akan menjadi tenang. Wallahu a’lam bishowab.

(KH. Abdullah Gymnastiar)

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *