(Edisi Idul Adha) Mengenal Hari Tasyrik

Hari Tasyrik adalah rangkaian dari hari raya Idul Adha yang terjadi setiap tahunnya. Dalam kalender Islam, hari Tasyrik jatuh pada tanggal 11, 12, dan 13 bulan Dzulhijjah. Dimana hari Tasyrik dibebaskannya makan dan minum. Sebaliknya, umat Islam dilarang berpuasa pada hari-hari tasyrik tersebut. Dinamai tasyrik karena di hari-hari tersebut daging-daging qurban didendeng (dipanaskan di bawah terik matahari).

Pada perayaan hari tasyrik umat Islam yang memiliki harta lebih dianjurkan untuk berkurban dan berbagi terhadap sesamanya. Hari tasyrik biasanya juga dirayakan dengan menyantap hidangan makanan, sehingga tidak heran jika umat Islam dilarang berpuasa pada hari ini. Larangan puasa ini tidak lain karena anjuran bagi umat Islam untuk menikmati hidangan saat perayaan Idul Adha. Larangan puasa ini berlaku untuk puasa qadha atau puasa pengganti, serta puasa sunah.

Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah Shalallah ‘alaihi wasallam pernah menyuruh Abdullah ibnu Huzaifah untuk berkeliling di Mina menyampaikan seruan berikut: Janganlah kalian melakukan puasa pada hari-hari ini, karena sesungguhnya hari-hari ini adalah hari-hari untuk makan dan minum serta berzikir kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.” (HR. Muslim).

Hari Tasyrik disebut juga antara lain dalam hadits riwayat Imam Muslim sebagai hari makan dan minum yang isinya, “Dari Nubaisyah Al-Hudzali, ia berkata, Rasulullah Shalallah ‘alaihi wasallam bersabda, Hari Tasyrik adalah hari makan, minum (pada riwayat lain), dan hari zikir.” (HR. Muslim).

Setiap umat Islam perlu memperhatikan beberapa larangan puasa pada perayaan Idul Adha. Mengikuti anjuran dalam rangka meningkatkan pahala dan keimanan dengan beberapa amalan yang bisa dilakukan pada perayaan Idul Adha dan hari tasyrik. Hari tasyrik dimaknai juga sebagai hari pengingat. Kita perlu lebih mengingat nikmat yang diberikan oleh Allah dengan senantiasa disiplin dalam beribadah serta banyak bersyukur dan memohon ampun kepada-Nya.

وَاذْكُرُوا اللّٰهَ فِيْٓ اَيَّامٍ مَّعْدُوْدٰتٍ ۗ فَمَنْ تَعَجَّلَ فِيْ يَوْمَيْنِ فَلَآ اِثْمَ عَلَيْهِ ۚوَمَنْ تَاَخَّرَ فَلَآ اِثْمَ عَلَيْهِۙ لِمَنِ اتَّقٰىۗ وَاتَّقُوا اللّٰهَ وَاعْلَمُوْٓا اَنَّكُمْ اِلَيْهِ تُحْشَرُوْنَ

Dan berzikirlah kepada Allah pada hari yang telah ditentukan jumlahnya. Barangsiapa mempercepat (meninggalkan Mina) setelah dua hari, maka tidak ada dosa baginya. Dan barangsiapa mengakhirkannya tidak ada dosa (pula) baginya, (yakni) bagi orang yang bertakwa. Dan bertakwalah kepada Allah, dan ketahuilah bahwa kamu akan dikumpulkan-Nya. (Al-Baqarah: 203).

(Shabirin)

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *