Ini Kata Buya Yahya tentang Zuhud

Kajian Ma’rifatullah yang rutin diadakan di lingkungan Daarut Tauhiid (DT) selalu ramai diikuti oleh jamaah. Meski terhalang oleh pandemi, kajian tersebut dapat dilihat secara online melalui kanal youtube KH. Abdullah Gymnastiar (Aa Gym. Baru-baru ini, Kajian Ma’rifatullah mengundang salah satu ulama besar yaitu Buya Yahya. Dalam dialognya dengan Aa Gym, kedua Kiai kondang itu membahas bagaimana mendapatkan rida Allah SWT.

Dalam dialognya Buya Yahya mengatakan, zuhud adalah kunci untuk meraih cinta Allah dan sesama manusia. Hal ini, kata Buya tercatat dalam sebuah hadis Imam Nawawi dalam al-Arba’in an-Nawawi perihal zuhud yang diriwayatkan Ibnu Abbas.

“Dari Ibnu Abbas, Sahl ibn Sa’d as-Saidi mengisahkan, seseorang pernah datang kepada Rasulullah kemudian bertanya, “Wahai Rasulullah, tunjukkan kepadaku amal perbuatan yang jika kulakukan, aku dicintai Allah dan dicintai sesama manusia.” Rasulullah menjawab, “Berzuhudlah dengan dunia, niscaya engkau dicintai Allah dan berzuhudlah dengan apa yang dimiliki orang lain, niscaya engkau dicintai mereka.” kata Buya, Sabtu (30/5).

Buya menjelaskan, zuhud tak berarti hidup miskin dan hina. Dalam keterangan lain, Buya mengatakan Imam Ahmad mendefinisikan zuhud dengan tidak serakah dan tidak menginginkan harta yang dimiliki orang lain. Ketika dunia ada dalam genggaman, kata Buya, ia tidak terlenakan oleh kenikmatan itu. Seperti Utsman bin Affan atau Abdurrahman bin Auf, keduanya mampu memanfaatkan kelebihan rezeki dari Allah untuk mendukung perjuangan Islam.

“Orang yang miskin belum tentu zuhud, sedangkan orang yang kaya belum tentu tak zuhud. Sebab, zuhud hakikatnya tampak dalam sikap seseorang terhadap harta yang diberikan Allah. “Orang zuhud adalah jika mendapat nikmat, ia bersyukur dan jika ditimpa musibah, ia bersabar,” kata Buya.

Sementara Aa Gym memaparkan bahwa orang zuhud senantiasa mendapati hidupnya dalam ketenangan. Dunia adalah fana, sedangkan akhirat abadi. Seorang hamba yang zuhud, kata Aa, menyadari bahwa rezeki setiap hamba telah ditetapkan di sisi-Nya. Rezeki tidak akan bertambah atau berkurang, sekali pun kita mengejarnya dengan cara-cara yang tidak halal.

“Menjadi begitu indah perumpamaan yang dibuat Allah dalam surah al-Hadid ayat ke-20, ‘Ketahuilah, sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan senda gurau, perhiasan dan saling berbangga di antara kamu serta berlomba dalam kekayaan dan anak keturunan. Seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani, kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur,’” jelas Aa Gym. (Elga)

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *