Sikap Pemaaf VS Pendendam

Setiap kali kita melakukan hal yang baik Allah Ta’ala pasti tahu dan setiap kali kita melakukan keburukan juga Allah pasti tahu. Setiap perbuatan yang kita lakukan memiliki dampak terhadap diri kita sendiri, jika kita berbuat baik Allah akan memberikan isyarat melalui hati kita berupa ketenangan dan kenyamanan. Jika kita berbuat keburukan Allah juga mengirimkan isyaratnya melalui hati berupa kegelisahan atau tidak enak.

Salah satu sikap buruk yang perlu dihindari adalah sikap pendendam, karena sikap dendam merupakan akhlak yang tercela. Misalkan ada orang yang mencuri dompet kita, namun reaksi yang kita keluarkan melebihi dari nilai yang diambil oleh pencopet itu, nilainya mungkin hanya 5.000 tapi kemarahan kita menjadi hal yang luar biasa yang berdampak berlebihan kepada orang lain. Yang dibenci dari seseorang itu bukan orangnya akan tetapi sikapnya, kepada orangnya kita harus mendo’akan agar orang tersebut bertaubat dan berubah.

Sikap dendam akan menimbulkan rasa kebencian yang panjang kepada orang lain, kita hanya akan fokus pada kesalahan orang lain, membuka aib dan kejelekan orang. Kita akan mengunci penilaian kita terhadap seseorang, kemudian jadi lupa terhadap kesalahan diri sendiri yang boleh jadi sumber masalah. Padahal sikap ghibah atau menjelekan orang lain itu saja sudah menjadi sumber masalah.

Saya senang mendengar ada sebuah komplek perumahan, siapa pun yang menghuni perumahan itu harus menandatangani sebuah kesepakatan, salah satu kesepakatannya di komplek perumahan tersebut yaitu tidak boleh melakukan perbuatan ghibah. Ini sungguh seseuatu yang luar biasa hadirin. Jadi tidak su’udzon diantara mereka, tidak ada yang ikut campur urusan orang lain, dan tidak memberikan penilaian dan komentar pada tetangganya.

Maka jadilah pribadi yang pemaaf dan tidak mudah menjadi pendendam bagi orang lain. Menjadi orang yang pemaaf jauh lebih tenang dibandingkan menjadi pendendam yang penuh dengan kegelisahan. Kita harus banyak-banyak meneladani baginda Rasullulah Shalallahu ‘alaihi wasallam. Dari Siti Aisyah Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barang siapa mendo’akan kebaikan kepada orang yang mendholiminya, maka akan dibantu dan ditolong oleh Allah Ta’ala di yaumil qiyamah, dan dipanggil oleh penyeru dengan panggilan; “Hai orang yang mengesakan Allah kalian akan dibebaskan dan silakan saling membebaskan (saling memaafkan)”.

Firman Allah Ta’ala berfirman:

وَدَّ كَثِيْرٌ مِّنْ اَهْلِ الْكِتٰبِ لَوْ يَرُدُّوْنَكُمْ مِّنْۢ بَعْدِ اِيْمَانِكُمْ كُفَّارًاۚ حَسَدًا مِّنْ عِنْدِ اَنْفُسِهِمْ مِّنْۢ بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمُ الْحَقُّ ۚ فَاعْفُوْا وَاصْفَحُوْا حَتّٰى يَأْتِيَ اللّٰهُ بِاَمْرِهٖ ۗ اِنَّ اللّٰهَ عَلٰى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ

“Banyak di antara Ahli Kitab menginginkan sekiranya mereka dapat mengembalikan kamu setelah kamu beriman, menjadi kafir kembali, karena rasa dengki dalam diri mereka, setelah kebenaran jelas bagi mereka. Maka maafkanlah dan berlapangdadalah, sampai Allah memberikan perintah-Nya. Sungguh, Allah Mahakuasa atas segala sesuatu. (QS. Al-Baqarah: 109).

(KH. Abdullah Gymnastiar)

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *